Saturday, June 2, 2012

Grant Their Wish !

Pernah gak galau untuk berbuat baik ? Pernah ragu untuk kasih sumbangan karena takut sumbangan kalian akan disalahgunakan ? 

Visit www.dropofhope.co now ! Langkah kecil bagi kita untuk mulai berbuat kebaikan, membantu mewujudkan harapan sederhana dari mereka yang membutuhkan. Tidak dalam bentuk uang, jadi tidak perlu ragu akan disalahgunakan, dan tidak melihat nominal yang kita sumbangkan !

Let's spread love ! :)

Finally, I Got It!

Setelah lama diundur dengan berbagai macam alasan, akhirnya hari Senin kemarin gue jadi bikin paspor. Awalnya niat mau nitip dibikinin bareng dengan yang punya si cece, tapi gak jadi karena waktunya bentrok dan harganya gak nahan mahal, hhehe. Akhirnya, bikinnya bareng sama teman. Nah, di sini gue bakal ceritain serinci-rincinya proses pembuatan paspor gue ~

Mari bikin paspor sendiri via Internet dan ga pake calo-caloan kalau mau hemat ! ~ Yeah, walaupun dibilang via online, tapi gak sepenuhnya online sih , hanya saja manfaatnya adalah kita gak perlu bolak balik kantor Imigrasi ampe 3 kali / 3 hari seperti yang bikinnya manual. 

Pertama. Siapin dokumen yang diwajibkan, seperti Akte Lahir, Kartu Keluarga, KTP. Karena gue masih mahasiswa, maka cuma perlu siapin 3 dokumen itu. Tambahannya bisa saja : Kartu Mahasiswa, Surat Rekomendasi dari Kantor (buat yang udah kerja), Ijazah. Untuk Kartu Keluarga, siapkan yang asli, jangan copy-an, karena ga bakal diterima kalo bawa asli tapi merupakan rangkap yang copy-an.

Kedua. Scan semua dokumen dalam format Grayscale dan size file nya jangan melebihi 1,8 MB.

Ketiga. Masuk ke web IMIGRASI. Pilih Pra Permohonan Personal. Oh ya, jangan lupa untuk enable pop up windows, karena server nya ga bakal jalan kalo pop up nya di block. Setelah masuk ke laman web berikutnya, isi data diri kita. Pastikan semua data yang diisi udah bener. Masukin / Upload scan dokumen yang diminta. Lanjut aja sampai ke laman terakhir yang meminta konfirmasi kapan kita akan datang ke kantor Imigrasi dan Kantor Imigrasi mana yang akan kita datangi. Setelah selesai dan Ok, nanti akan muncul file PDF yang berisi Bukti Pendaftaran Online kita, Print ! Karena bukti ini harus kita bawa pada saat kita datang ke Kantor Imigrasi. Gue milih untuk datang ke Kantor Imigrasi (Kanim) Kelas I Khusus Jakarta Barat (Karena cuma Kanim ini yang sepertinya gue tahu lokasinya).

Hari Pertama. Siapin semua fotokopian dokumen beserta dokumen aslinya. Ingat, untuk KTP ataupun Kartu Mahasiswa, fotokopinya di Kertas A4, jangan dipotong ! Temen gue yang udah gue ingetin kalau fotokopian KTP jangan dipotong juga lupa akan hal ini, jadinya dia fotokopi ulang deh. Dan jangan lupa bawa bukti pendaftaran online kita. Tapi kalau tidak sempat untuk fotokopi, jangan khawatir, biasanya di dekat kantor Imigrasi ada tempat fotokopian juag:). Lalu, bangun yang pagi, gue sama temen berangkat dari kost-an (daerah Binus) pukul 05.50 WIB, jalan kaki ke pertigaan lampu merah batu sari, naik MetroMini 91 ke arah Grogol, turun di dekat Halte TransJakarta Grogol 1 sekitar pukul 06.30. Dari Halte Grogol 1, naik TJ transit di Halte Harmoni, dari Harmoni, naik lagi TJ ke arah Kota. Turun di Halte Kota, jalan kaki masuk menuju ke arah pusat wisata kota (yang ada Musem Wayang dll). Di sana ada Kantor Pos, nah, posisi Kanim nya tepat ada di sebelah Kantor Pos. Sempat kebingungan awalnya, tapi begitu liat di depan kita ada seorang ibu sama anaknya lagi jalan dan megang map transparan isinya Kartu Keluarga (pasti nih ibu mau bikin paspor juga), jadilah ikutin si ibu dan nyampe di Kanim. Sampai di sana pukul 07.45.

Berdasarkan referensi yang gue peroleh, langkah pertama adalah Beli Map ! Celingak celinguk nyariin tempat beli Map, dan ternyata posisinya kalau kita masuk dari gerbang, lurus, terus mentok, di sebelah kiri ada Kantin, nah di sebelah kantin itu ada tempat kecil yang jual map sama sarung paspor. Sempat menunggu karena yang jaga toko belum datang, dan harus antri. Soalnya, si ibu yang tadi kita ikutin, tiba-tiba nyerobot barisan dan langsung diteriakin sama ibu-ibu lainnya buat antri. Nunggu sekitar 5 menit, terus beli map kuning sama sarung paspor, satu paket @ Rp 7,000,-.

Langkah kedua, menuju ke dalam kantor imigrasi. Jam segitu udah ramai, padahal loket ataupun mesin untuk nomor antrian belum ada yang buka. Menunggu di dekat Loket Customer Service untuk ambil Formulir Pendaftaran (Gratis!). Beruntung adalah gue pergi sama temen, karena taktiknya adalah satu orang nungguin/antri buat ambil formulir, nah satu lagi antri buat ambil nomor antrian di mesin yang letaknya di tengah. Bahkan, mesin ambil nomor belum dihidupin, yang antri udah nyampe belasan orang. Bersyukur gue dapat nomor antrian 4 dan 5 untuk temen gue untuk antrian SPRI Online. Setelah itu, duduk di sebelah kanan ruangan sambil isi formulir pendaftaran, masukin formulir sama fotokopian dokumen dan bukti pendaftaran online ke Map Kuning. Sarung paspornya disimpen aja. Terus nunggu nomor antrian dipanggil ke Loket 1, khusus buat yang daftar online, kurang lebih nunggu 10 menit. Di Loket 1, kasih map kuningnya terus bakal dimintain dokumen aslinya buat di cek. Setelah itu, disuruh nunggu sampai namanya dipanggil di loket 5 buat ambil bukti serah terima berkas sama nomor antrian untuk pembayaran. Nah, bagian ini adalah bagian yang paling lama. Disarankan sih bawa bekal, novel atau lain sebagainya buat ngisi kebosanan. Kita nunggu kurang lebih sampai satu setengah jam. Tepat jam 10, baru mulai dipanggil namanya, cukup kasih liat KTP, terus dapet nomor antrian buat bayar. 

Langkah ketiga, bergerak ke arah kiri ruangan, ke dekat loket pembayaran, nunggu lagi ampe nomornya dipanggil, kurang lebih 10 menit. Abis itu bayar, untuk paspor 48 hal dikenain biaya Rp 255,000,-. Dikasih bukti pembayaran terus disuruh pindah ke gedung di depan buat wawancara sama foto. Sempat bingung, karena yang lain foto sama wawancaranya itu di gedung itu sendiri, tapi kenapa kita disuruh pindah ke gedung sebelah. dan ternyata, untuk yang daftar online, memang dipisahin tempat foto sama wawancaranya. 

Langkah cepat ke gedung sebelah. Langsung masuk buat foto sama scan sidik jari. Ga sempat pose !  Karena begitu duduk, langsung diambil begitu aja fotonya, lepas kacamata sama softlens (buat yang pake). Oh ya, ke Kanim itu harus pake kemeja berkerah dan sepatu ( No Kaos or Sandals). Setelah foto, scan sidik jari. Setelah itu nunggu dipanggil buat wawancara.

Wawancara. Ditanyain nama orang tua, alamat orang tua, dimintain dokumen asli buat dicek. Ditanya alasan bikin paspor, masih kuliah / kerja. Di bagian ini, gue mendapat sedikit masalah, dimana KTP gue beralamat di daerah, sedangkan sekarang gue tinggal di Jakarta, jadilah gue disuruh bikin surat pernyataan / keterangan alamat gue sekarang -.- (disuruh beli materai 6000 ke kantin). Wawancaranya berjalan lancar, terakhir disuruh tanda tangan di paspor sama di map kuning. Terus bukti pembayarannya dicek, ditulisin kapan kita harus balik lagi ke sana untuk ambil paspor. Gue datang hari Senin dan diminta untuk balik lagi ke sana ambil paspor hari Jumat jam 2 siang. 

Hari pertama selesai pukul 11.00 WIB ! Pas! Keuntungan dari datang pagi, karena semakin siang, semakin ramai, semakin lama, bisa jadi molor ampe siang kalo kepotong jam istirahat.

Hari Kedua. Bener-bener God is Good! Hari Jumat itu gue ga kerja, jadi gue bisa dengan tenang pergi ngambil paspor,  masih sama temen gue berangkatnya, rute yang sama, dan sampai di Kanim tepat Pukul 14.00 ! Samperin Loket pengambilan paspor perorangan, kasih liat bukti pembayaran, nunggu orangnya nyariin dokumennya. Abis itu tandatangan bukti pengambilan. PASPOR DI TANGAN ! (dengan foto wajah culun gara-gara ga pake kacamata) hhaha. Tapi yasudahlah yaa ~ 
 
Senang tentu ~~ 

Perincian biaya kalo bikin paspor sendiri :
  Ongkos Transportasi :
Rawa Belong- Grogol (2 x) - Transjakarta (4 x) - Rawa Belong (2x)
Rp    20.500
Map Kuning + Sarung Paspor
Rp      7.000
Materai 6000
Rp      7.000
Paspor +Administrasi
Rp   255.000
Total
Rp   289.500

Mudah kan ? :) :) :)