Wednesday, April 30, 2014

Time flies so fast

Ga tau kenapa, hari ini randomly banget pengen ketemu sama teman-teman dari kantor lama. Rencana awal sebenarnya pengen main aja ke sana pas lunch, mumpung lagi senggang, tapi penyakit malas sejak jadi auditor mulai kumat. Males jalan jauh. Ditambah pula cuaca lagi ga bersahabat. Matahari lagi kelebihan energi. 

Jadinya, iseng nanya Ci Yenny, mereka bisa ke Setbud apa ngga buat lunch. Ternyata, mereka ok dan bisa. Jadilah terlaksana pertemuan yang mendadak ini. 


Time flies so fast ya. Ga kerasa udah hampir setahun semenjak gue selesai magang kita udah ga pernah kumpul-kumpul bareng lagi. Tapi surprisingly, sampai sekarang, kita masih bisa hahahihi sama seperti dulu. Ga ada yang berubah. Ga ada kekikukan. Thanks for the great lunch, time and sharing ya Ci Yenny, Mba Wiwied, Mba Icha, Monik dan Susanti. Kurang Mba Indah, Pak Dodo sama Mas Febri nih. Semoga next time ketemuan, bisa paket komplit yang hadir.

Ohya, gue juga dapat kabar gembira dari si cici, doi pesen ama gue kalo gue kudu dateng ke wedding nya di September nanti. Congratulation in advance ya ci ! Aku pasti datang kok demi makan-makan cici !

Then, tadi pagi gue dapat tawaran buat coba apply di salah satu Bank. Info dari temen kuliah. Katanya sih pro hired gitu. Nanyain ekspektasi gue berapaan di sana terus tertarik apa ngga buat apply. Cuma, baru nyadar, kalo ngomong itu emang lebih gampang daripada tindakan langsung. Gue selalu sok-sok an ceramahin si Albert buat manfaatin setiap kali ada peluang kerja yang lebih oke. Terus, sekarang, giliran gue, gue jadi bimbang. Jadi, bingung kudu dicoba apa ngga. Worth it apa ngga. Dll. Anyway, gue masih punya waktu beberapa hari untuk mempertimbangkan hal ini. Moga aja ntar ada petunjuk dari Tuhan, ya ?

Satu lagi, teman kantor ada yang baru selesai operasi. Salut banget gue ama anak ini. Sebelum sama setelah operasi tuh tetep aja bisa ceria gembira. Padahal, operasinya bukan operasi biasa loh. Ya, mungkin juga, dia bukan tipe yang pengen nunjukkin kalo dia ada masalah kali ya. Cuma ya cuma, anak ini luar biasa sih, kemarin baru kelar operasi, hari ini udah main keluar aja dari RS. Sigh. Kacaulah rencana kita mau jengukin dia. Semoga lekas pulih ya, Ke ! Ga sabar mau nge-gosip bareng lagi :)


End.

Tuesday, April 29, 2014

Kangen...

Kalau lagi kondisi stress atau mumet kayak sekarang, tiba-tiba kangen pengen main ke pantai...

Kangen dengar suara ombak. Kangen ngerasain angin pantai, pasir pantai, aroma air laut, liat matahari terbenam, dan lainnya.

Masih ingat dulu pas masih kecil, kalau udah sore, papa sering banget ngajakin jalan-jalan ke pantai. Walaupun bukan ke pantai Tanjung Tinggi ataupun Bukit Berahu yang notabene rada jauh dari rumah. Cuma ke pantai Tanjung Pendam yang paling dekat sama rumah. Paling cuma 10 menit kalo naik motor. But, it was the happiest moment. 

Tanjung Pendam
Waktu itu Tanjung Pendam masih belum di"hias". Belum dipungut uang masuk dll. Masih alami. Biasanya selalu ke sana berdua sama papa. Nothing to do. Cuma duduk-duduk aja di pinggiran sambil nungguin matahari terbenam. Karena Tanjung Pendam ga sama kayak Tanjung Tinggi. Pasirnya ga putih dan ga bisa dimainin dan lautnya pun ga bisa dijadiin tempat berenang. Karena katanya di beberapa titik, banyakan lumpurnya. Bahaya gitu. Tapi, cukup bisa kok menjadi tempat buat refresh pikiran :) Ingat banget kalau pas matahari udah mau ilang, pasti teriak-teriak kasih tau papa. Hehe.

Tanjung Pendam
Beranjak dewasa, selain karena Tanjung Pendam udah di renovasi dll, papa juga udah mulai males ke sana, alasannya adalah karena udah terlalu rame, udah ga seru. Ada benarnya juga sih. Ga bakal bisa nikmatin pantai kalau suasananya crowded gitu.

Terus, sekarang di Jakarta, sulit banget buat bisa ngerasain pantai kayak di Belitung.

Yang reachable cuma Ancol, cuma, mikirin perjalanan ke sananya aja udah bikin nyerah duluan.  

Ah...memang terkadang yang nyaman itu cuma kampung halaman, ya ?

The three great elemental sounds in nature are the sound of rain, the sound of wind in a primeval wood, and the sound of outer ocean on a beach - Henry Beston

Monday, April 28, 2014

Maybe...


Hari ini harus berangkat kerja sendirian, karena si Albert lagi cuti kerja. Terus, karena gue males kalau kesiangan jadinya harus desak-desakan di TransJakarta, akhirnya memaksakan diri untuk bangun sepagi mungkin. Not bad, at least, I could smell the fresh air on this morning. Udah lupa kapan terakhir kali berangkat sendirian naik TJ, kayaknya udah lama banget. Biasanya kalau berangkat sendiri, itu karena kudu masuk pas hari libur atau pas sabtu minggu. Itupun naik taksi, karena bisa di-reimburse.

Akhirnya, nyampe di kantor pun kepagian. Kebalikan pas pulangnya. Pulangnya kemaleman, padahal udah tenggo. Salut dengan kemacetan Jakarta dan kemampuan para wanita yang sanggup berdesak-desakan di dalam bus (include me). Tentu saja, kaki pegelnya luar biasa. Lemes.

Well, anggep aja latihan ya kalau-kalau suatu saat Albert atau gue udah ga ngantor di tempat yang deketan lagi. Mau ga mau kan mesti berangkat dan pulang sendiri. Kecuali kalo udah bisa punya kendaraan sendiri. Doain ya. Amin.

Anyway, ada satu obrolan di kantor hari ini yang menurut gue menarik. Yang membuat gue bertanya-tanya, apakah mindset dan tujuan hidup gue udah benar ?

Singkat cerita, ada satu temen kantor yang otak "finansial" nya keren banget. Saking kerennya, bisa bikin kita yang dengerinnya jadi merasa bersalah ama gaji kita. Iya, intinya, kok bisa ya kita boros banget (?). Belakangan ini, kita lagi gencar-gencarnya manasin si temen ini untuk manfaatin cutinya di bulan Mei itu buat jalan-jalan. Kan lumayan tuh bisa libur panjang. Kemana gitu kek. Luar negeri ga mau, Bali juga boleh. Yang penting ga mengendap di kos ataupun balik ke rumahnya yang notabene di Bandung aja. Karena menurut kita semua, kita tuh butuh refreshing. Eh, udah cuap-cuap kasih nasehat, bilangin ke dia kalo "hidup itu harus dinikmatin", "yolo", dll...ga mempan. Karena apa ? Karena katanya dia masih mau nabung dulu. Ok. Terus kenapa gue jadi kesel ? Ya karena nabungnya dia itu beda ama nabungnya kita. Kalo kita nabung, istilahnya cuma aset lancar, masuk ke bank, setiap saat mau ambil ya bisa-bisa aja. Sebut aja expense tahun berjalan.

Sedangkan dia ?

Nabungnya dia itu istilahnya aset produktif ! Investasi ! Dia udah punya investasi sana sini, ngerti banget segala cara investasi, ngerti banget cara ngontrol pemasukan dan pengeluaran. Terus dia bilang, dia mau "nabung" dulu, ampe nanti keuntungan dari aset produktif dia bisa dia manfaatin buat jalan-jalan.

Gue sama teman-teman yang lain pas denger dia ngomong ampe udah geleng-geleng kepala. Padahal kalau mau dibandingin ya, aset dia itu udah berkali-kali lipat banyaknya dari punya kita. Mungkin bisa kali kalau mau dipake buat Euro Trip

Yaa, mungkin ini salah satu contohnya kalau mindset dan tujuan hidup orang beda-beda kali ya ? Kalau gue pribadi, pasti akan lebih milih untuk segera manfaatin waktu yang ada, bisa kemana ya kemana, bisa makan apa ya makan apa, bisa beli apa ya beli apa. Terus, apakah mindset gue salah ? or maybe, I need to learn his mindset... maybe...

P.S : Kemarin nonton dvd nya No Breathing, jadi bikin kepengen makan Samgyeopsal...pas searching, kayaknya Seorae yang di PIK lumayan tuh #kode

Sunday, April 27, 2014

Set me free...

Tiba-tiba kangen masa kuliah...

Selain karena kangen suasana di kelas, kangen ngerumpi bareng, kangen jadwal setiap minggu yang padat oleh kuliah, ngajar, kerja, jalan-jalan...

yang terutama adalah kangen masa-masa dimana setiap kali nelpon ke rumah, yang menjadi bahan pembicaraan adalah seputar kejadian di kampus, hari ini ngapain aja, gimana kerjaan di warnet, hari ini ngajar atau ngga, dsb...

I think that it was better than now...

Masa-masa setelah lulus kuliah...

Mulai merasa jenuh dan lelah dengan pertanyaan dan nasehat yang sama dan diulang berkali-kali...

Friday, April 25, 2014

Why ?

Hidup untuk membahagiakan dan memenuhi keinginan orang lain itu...menyakitkan.

Mengapa kita tidak bisa memilih untuk menjalani kehidupan yang kita inginkan saja tanpa harus memikirkan orang lain ?

Ada yang mengatakan bahwa, lebih baik kita sendiri yang menderita daripada harus membuat banyak orang sedih dan kecewa. Benarkah itu ?

Lalu, apa arti dari hidup ini ?

Hidup untuk kehidupan orang lain ?

Terkadang, banyak orang yang mengatakan bahwa mereka iri dengan kehidupan kita. Atau bahkan mungkin ada yang merasa kesal dengan kehidupan kita. Lalu, apakah mereka tahu bagaimana dan seberapa besar pengorbanan kita untuk mendapatkan kehidupan seperti itu ?

Akankah mereka mau dan berani jika diberikan kesempatan untuk mencoba mengulangi perjalanan kehidupan kita ?

Apakah mereka tetap akan mengatakan bahwa mereka merasa iri atau kesal dengan kehidupan kita ?

Well, there are too many questions...

and sometimes, I hate quotes like this, because...I'm not strong enough to do it.


Thursday, April 24, 2014

Forever young (?)

Pict from : here
Mulai merasa tua.

Iya.

Ketika hal yang paling sering didengar adalah update mengenai teman-teman seangkatan yang udah mau menikah. Minggu depan ada teman kantor yang mau nikah, ga berapa lama lagi, ada teman kuliah yang mau nikah. Bulan depan ada lagi, 2 bulan berikutnya ada lagi, dan seterusnya... ditambah dengan kabar kalau si A udah melahirkan, si B juga udah mau lahiran..anak keduanya, dan anaknya si C udah mulai masuk TK. Oh. Dan gue ?. Ya, masih gitu-gitu aja. 

Nikah muda.

Sulit bagi gue untuk membayangkan kemungkinan itu terjadi pada diri gue. Sampai saat ini, gue masih ga bisa membayangkan kalau, gue, di usia saat ini, udah mulai berkeluarga. Jadi ibu rumah tangga, punya anak, dsb. Tapi, melihat teman-teman gue yang udah pada nikah atau bahkan sudah punya anak, yeah, it seems that they are really happy. Dan, ga bisa dipungkiri, gue mulai berpikir serius tentang hal ini.

But...
 
I'm just 22 y.o..now.

Masih banyak hal yang ingin gue lakukan. Masih banyak impian yang belum tercapai. Dan bagi gue pribadi, pernikahan adalah titik akhir. Dan gue masih berada di titik awal. Gue masih perlu belajar banyak hal, melihat dunia secara lebih luas lagi, memulai dan menyelesaikan apa yang pernah menjadi impian gue. Sebelum pada akhirnya, gue mencapai titik akhir tersebut.

I have a fear of marriage...

Mungkin menjadi salah satu alasan utama. Ketakutan akan fase hidup tersebut. Ketidaksiapan. Ketidaktahuan. Apakah bahagia sungguh bisa selamanya ?

Only God knows...
 

Wednesday, April 9, 2014

Chung Gi Wa


09 April 2014 ; Chung Gi Wa, Senopati, Kemang

Happiness is when you could spend your time with your lovely one, explore a new place, have a great lunch, talk and argue on a randomly topic, or just sit down in the car, enjoying the radio and the traffic. I'm not going to say that it's as simple as that. You know that you must pay a price for it. But, I couldn't deny that...I am happy.


Friday, April 4, 2014

Feels like weekend


04.04.14 ; Mall Kota Kasablanka
 
Rainy day. Traffic jams are everywhere.
 
(1) Karena gue merengek terus (baca : malakin) ke dia kalo gue pengen makan Bon Chon dan (2) kebetulan besok cici gue mau berkunjung ke Jakarta, (3) yang artinya kami berdua ga bisa malam mingguan, karena dia harus rela untuk dinomorduakan ketika ada cici gue, kemudian (4) film Captain America udah mulai beredar dimana-mana, which is sudah menjadi suatu keharusan untuk ditonton segera sebelum basi, dan yang terakhir, (5) belum tentu weekend minggu depan gue ga masuk kerja.
 
Jadilah..bela-belain pergi di hari Jumat nya, sehabis pulang kerja, main hujan, rebut-rebutan jalan sama sesama penyebab kemacetan, ampe pantat pegel.
 
Puas :)