Wednesday, August 27, 2014

Miss Bee Providore - Bandung

90 menit waiting list teman-teman sekaliannn. Pertama kalinya dalam sejarah kuliner gue nunggu selama itu. Emang salah sih datangnya pas masa liburan. Tapi apa boleh buat, ga rela buat batal dan balik lagi karena udah susah payah buat nyari Miss Bee Providore ini. Kasian si Albert nyetir jauh-jauh tapi ga jadi makan kann...

Miss Bee Providore
Sangat disayangkan sih sebetulnya, karena tempatnya masih cukup luas dan bisa digunakan sebagai space untuk tempat makan. Saking niatnya, gue antri dari langit masih terang ampe udah gelap dan banyak nyamuk. Ada lagi yang lebih niat dari gue (entah niat atau udah kelaperan), mereka order dan makan di luar sambil tetap antri buat dapetin meja. Jadi penasaran, tempat ini emang makanannya enak banget atau karena baru buka dan efek dari the power of social media ?

Pertanyaan di atas akhirnya terjawabkan setelah kami mendapat giliran kami untuk masuk dan order. Tempatnya memang unik dan cocok buat jadi tempat nongkrong bareng teman, keluarga ataupun pasangan. Outdoor nya cocok buat tempat menikmati afternoon tea. Selain itu, dilengkapi dengan adanya mainan buat anak kecil, bikin tambah betah deh pastinya berlama-lama di sana. Pas gue masuk, meja sebelah gue diduduki oleh tiga cewek, makanan minumannya udah abis, tapi mereka betah aja gitu ngobrol ampe gue selesai makan dan cabut, mereka masih ga beranjak. Mungkin mereka ga tau di luar sana banyak yang udah capek nunggu dan laper kali ya. Atau mungkin mereka juga salah satu korban antrian panjang dan merasa kalo ga duduk lama, ga setimpal ama penantian panjang mereka. Hah.

Lupakan tiga cewek itu. Kembali ke fokus review. Haha. Karena lagi pengen yang berkuah, gue pesan Pindang Asam Daging. Kalo si Albert, ketebak deh dia mau pesan apa secara dia doyan seafood. Mixed Seafood Rice. Minumannya kami pesan Honey Lemon Tea dan Berry Good. Setelah nunggu lama di luar, ternyata di dalam pun kami harus menunggu cukup lama :( Laperrr...

Pindang Asam Daging. 45k.
Slurrp. Kelihatan dikit ya ? Emang ! Haha. Tapi cukuplah untuk mengisi perut kosong ini. Sesuai namanya. Kuahnya asem, ada belimbing kecil dan sedikit sayuran. Dagingnya empuk. Cuma dikit bangett. Hehe.

Mixed Seafood Rice. 69,5k.
Yang ada di dalam pikiran kami sebelum menu ini keluar adalah sejenis nasi goreng pake seafood gitu. Eh ternyata maksudnya, seafoodnya ada beberapa jenis, ditambah nasi putih. Haha. Seafoodnya terdiri dari udang, ikan sama cumi. Kemudian ada sayur dan sambal. Mixed seafood rice nya enak kok. Ga mengecewakan. Hanya saja menurut gue, a little bit pricey aja untuk menu ini.

Ga ada comment khusus untuk minumannya. Standar aja menurut gue. 

Berry Good. 29,5 k.
Overall, cukup puas dan ga mengecewakan sih. Mungkin next time bakal coba datang pas siang menuju sore kali ya, cicipin afternoon tea nya #kode. Hehe. 

Lisung the Dago Boutique Resto - Bandung

Rencana awalnya pengen liat gemerlapnya kota Bandung dari ketinggian di Bukit Moko. Kalo lihat foto-foto yang ada kayaknya bagus banget pemandangannya. Tapi apa daya, baca ulasan dari beberapa blog, katanya jalanan ke Bukit Moko rada ribet kalo bawa mobil, cuma bisa dilewati kendaraan tertentu dan kalo ga hati-hati bisa aja nyasar. Terus kepikiran buat sewa motor, tapi sayangnya udah full booked, gagal deh :(

Akhirnya cari-cari alternatif lain dan nemu deh Lisung ini ~ Sempat nyasar pas mau ke sini, nyasarnya ga nanggung-nanggung pula, ke arah lembang ! hahaha. Akhirnya putar balik terus tanya-tanya penduduk sekitar dan nyampe deh. Ternyata simple sih ke sana nya, dari arah terminal dago naik terus ke atas, kalo ketemu cabang ambil kanan, jangan ambil yang arah turun, kemudian ketemu jalanan yang ada gapuranya (kalo ga salah) di sebelah kiri, masuk deh, belokannya agak tajam, lurus dan naik aja terus lewatin The Valley sama Takigawa - Meat Bar in the Sky, terus lewatin Kopi Selasar Sunaryo, keliatan deh Lisung nya.

Waktu itu gue nyampe sekitar jam 6-an. Hoki banget bisa dapat tempat di lantai atas, pojokan, arah pandang ke luar pula. Telat dikit pasti udah diambil orang. Hehe. Tempatnya baguuuss banget. Pertama kalinya lihat pemandangan kota dari ketinggian. Super happy. Sayangnya, ga punya kamera yang ok buat nge-capture pemandangannya :( But trust me, it has a great city view :)

Untuk dinner, gue pesan Nasi Panggang Lisung, Albert pesan Sop Buntut. Side dishnya Calamari. Minumnya Lisung Breeze sama Lisung Tea. Sambil nungguin makanannya keluar, nikmatin pemandangannya. Adem ! (kebetulan lagi hujan gerimis juga)

Sop Buntut. 65k.
Makan yang berkuah dan hangat pas lagi hujan emang paling enak. Sop Buntutnya kalo menurut gue sih enak, gurih dan dagingnya lembut, pas !

Kalo Nasi Panggangnya, perfect ! Nasinya sendiri aja udah enak banget, tapi gue ga tau sebenarnya itu nasi dicampur pake apa aja, pokoknya enak hehehe. Saking enaknya ampe cuma makanin nasinya ga pake ayam tahu tempe lalapannya.

Nasi Panggang Lisung. 49k.
Isi dalam Nasi Panggang
Side dish Calamari nya juga enak walaupun kebanyakan tepungnya. Nah, kalo makanannya enak, bagaimana dengan minumannya ? Kebalikan dari ituu ¬ Menurut gue minumannya standar aja tapi harganya lumayan mahal. Malah sepertinya better pesan es teh aja. Lisung breeze nya terlalu manis dan kental, sedangkan Lisung Tea nya, segar sih, tapi ga bikin kepengen buat diminum untuk kedua kalinya. Sekali lagi, itu menurut gue yaa ga enaknya, hehehe.

Calamari. 29k.
Pink : Lisung Breeze. 34k. Brown : Lisung Tea. 22k.
Terlepas dari rasa makanan dan minumannya, Lisung is a recommended place to go if you visit Bandung ! Duduk-duduk santai menikmati dinner dengan suguhan pemandangan gemerlapnya kota Bandung di malam hari. Great !

P.S : Semua harga di atas adalah exclude tax dan service charge yaa :)

Tuesday, August 26, 2014

Mood Booster

Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. Down. Up. 

This job is starting to kill me. People hope I could understand the whole process and meet their expectation, but the guidance is just like a GPS who lost its signal :( Sometimes I think that I already understand it, but sometimes I just feel like a stupid girl who doesn't know anything.

Really need a mood booster right now :(

Monday, August 25, 2014

Two Cents Coffee - Bandung

Sebelumnya...maafkan saya ~ Review tempat makan selama Bandung Trip kali ini ditulis secara acak, ga berurutan, karena beberapa foto masih ada yang nyangkut di kamera pocket dan belum sempat gue pindahin :(

Two Cents Coffee. Our second stop at Bandung.

Niat awal mau cari roti gempol, tapi ga nemu terus bingung mau kemana karena masih pagi banget. Searching di Waze, ternyata Two Cents Coffee ada di sekitaran tempat kami berada. Langsung meluncur deh ke lokasi. 

Tempatnya lumayan keren, ada outdoor & indoor nya. Adem. Hanya saja menurut gue pencahayaan di sini agak kurang :( Karena masih kenyang sama mi naripan, jadinya kami cuma pesan minuman aja. Sistemnya sama kayak Two Hands Full, pesan dan bayar langsung di kasir, dikasih nomor, balik duduk manis lagi, pesanan dianterin.

Katanya di sini recommendednya adalah Basil Espressotini dan Magic Coffee. Pesan !

Basil Espressotini. 29k.
Gue kurang suka dengan Basil Espressotini nya, karena aroma dan rasa daun mint (?) nya terlalu berlebihan menurut gue. Sebaliknya, gue lebih suka sama Magic. Ditambah satu setengah sendok gula...perfect. Aroma, rasa dan suhu kopi yang pas sekali ~

Magic. 28k.
Ohya, wifi di sini cukup kencang, betah deh kalau santai agak lama di sini :D Pas kami datang sih belom rame, tapi pas cabut, udah mulai rame, rata-rata pasti mau brunch. Sempat melirik ke menu pesanan meja sebelah, kayaknya enak, langsung dicatat : next time mau cobain menu brunch nya !

Suasana Baru

Sedikit sedikit lama lama menjadi bukit.

Pepatah yang paling tepat untuk menggambarkan betapa banyaknya barang "warisan" cici gue di kamar kos 8A selama 9 tahun ini. Satu-satunya penghuni kos yang paling lama bertahan. Udah beberapa kali kena banjir gede ampe mesti ngungsi, pembantu kos juga udah ganti, jauh dari kantornya, dll...ga membuat dia berniat untuk pindah, kecuali saat ini, udah nikah dan punya rumah sendiri...

Terus, gue deh yang kebagian "menjaga" barang-barang yang ga dipindahin ke rumah barunya. Terusnya lagi, baru berasa capeknya sekarang :( Dua minggu yang lalu, gue akhirnya memutuskan untuk pindah kamar. Iya, pindah kamar doank, bukan pindah kos. Ke kamar yang lebih luas. Nah, prosesi pindahannya ampe 4 hari saudara-saudaraaa ~ 70% barang yang ada itu punya cici :(( semalem beresin ampe subuh jem tiga baru kelar, pindahan kamar doank loooh...fiuhh ~

Tapi..sebenarnya, gue beruntung dan salut banget punya cici ini. Beruntung karena gue bisa dan dibolehkan untuk pakai barang-barangnya (tentu saja kecuali suaminya yaa) sehingga gue bisa lebih hemat, ga perlu beli jemuran, ga perlu beli peralatan dapur dan makan, ga perlu beli rak buku, dll. Salut adalah karena gue ingat banget waktu cici ke Jakarta buat kuliah, cuma modal bawa dua koper dan satu tas, benar-benar mulai dari nol, perlahan-lahan bisa beli ini beli itu sampai lengkap kamar kos ini. Mulai punya aset ini aset itu. Kamar kos jadi rumah versi mini, ada bagian dapur, bagian tempat tidur, bagian tempat kerja, bagian tempat membaca, dst.

Anyway...akhirnya ada suasana baru ! Ruang bernapas yang lebih luas, bisa duduk tenang sambil ngetik blog post tanpa harus laptopnya dipangku di atas kaki, pegel dan panas, hehehe. Semoga bisa betah di kamar yang baru ini ~ karena walau bagaimanapun juga, udah lama banget menghuni kamar yang lama, udah ada perasaan, sama kayak kalo pas diputusin, ga bisa move on, hehehe.

Semoga betah. Amin.


Friday, August 22, 2014

Happy Friday !

Weekend is coming soon and hopefully it will be a nice weekend :)

Setelah dua minggu disibukkan dengan pekerjaan yang di-expect oleh senior bisa kelar dalam waktu yang cukup singkat ditambah nemenin mama belanja kain ditambah bantuin ngurus gathering divisi ditambah lain-lainnya...akhirnya weekend ini gue bisa sedikit lebih santai ~ 

Malam ini rencananya mau mulai pindahan kamar kos. Bukan pindah kos baru sih, cuma pindah ke kamar lain aja yang lebih gede daripada kamar yang sekarang. Sempat ragu sih mau pindah apa ngga, karena kan jadinya harus ngeluarin uang lebih lagi untuk uang kos bulanan secara kamar yang baru harganya hampir dua kali lipat harga kamar yang sekarang. Hanya saja mikirin kondisi kamar yang notabene udah ditempatin selama 9 tahun (mulai dari cici gue) ini mulai ga ok lagi. Udah lembab banget :( Terus, walaupun ada meja kerja yang ok, tapi sama sekali ga bisa digunakan dengan maksimal, karena ga ada space buat kursi. Kalau kamar yang baru, lebih luas, jadi muat kalau ditaroh kursi. Hehehe. Selain itu, plafon kamar baru juga lebih tinggi, mudah-mudahan sih lebih adem...posisinya juga masih di pojokan dan..dekat dengan kamar mandi, yay ! 

Kayaknya ibu kos seneng banget deh gue akhirnya pindah kamar. Secara, saat ini gue adalah satu-satunya anak kos yang bayar paling murah (harga anak lamaaa hahaha). Kalau ue pindah, harganya kan jadi naik, seneng deh si ibu kos. Beliau sih berharap gue bisa kelar pindahan sebelum akhir bulan, cuma kayaknya ga mungkin, kan ga ada waktuu, hehehe. Semoga kamar yang baru bisa memberikan keberuntungan baru, amin !

Besok mau nonton Guardian of the Galaxy sama Albert~ happy~ berasa udah lama ga ngedate dan nonton film lagi nih gara-gara tenggelam dalam kerjaan. Hiks. Lalu, hari Minggu mau kuliner ke PIK sama geng kuliner di kantor. Saking niatnya, ampe sewa mobil dan bikin itinerary hahaha.

It supposed to be a nice weekend, right ?

Happy weekend ! :)

Two Hands Full - Bandung

Pertama kali tahu tempat gaul ini adalah dari istilah THF yang tersebar di berbagai media sosial (instagram, twitter, path, dll). Awalnya gue mengira kalau tempat ini berlokasi di Jakarta, tapi ternyata adanya di Bandung dan nama aslinya adalah Two Hands Full. Niat pengen icip-icip ke sana semakin ga tertahankan setelah hasil searching tentang THF ini menunjukkan foto-foto makanan yang langsung bikin gue ngeces. Akhirnya, pilihan makan siang perdana kami pada hari pertama trip Bandung kemarin jatuh pada THF !
 
Hanya saja yang nyebelin adalah jalanan ke sananya macet banget huhu, pas liburan sih ya. Hampir 1 jam perjalanan dari Two Cents Coffee. Bersyukurnya adalah masih dapat parkiran :). Tempatnya ga gitu luas, dari luar tidak nampak wah, tapi begitu masuk ke dalam, feelnya enak banget. Beberapa kursi dan meja di sekitar ruangan, kemudian seting-an seperti bar di tengah, dan ada tempat duduk juga di pinggir jendela. Ada musik dan buku. Perfect !

Sebenarnya, THF lebih cocok untuk breakfast sih menurut gue hehehe. Karena menu makanannya ga yang berat banget kalo untuk ukuran makan siang. Pas liat menu, mata langsung tertuju ke tulisan "Big Brekky", dengan pikiran, porsinya pasti banyak, huehehehe. Pesen deh. Kemudian, berdasarkan rekomendasi dari food blogger yang gue baca, minuman di sini yang recommended adalah Chai Latte. Ok, pesen juga.
 
Sistemnya di sini, pesan langsung ke kasir sekalian bayar. Abis itu tinggal nunggu makanannya diantar deh ~

Big Brekky. 55k.

Kalau tertulis di menunya, Big Brekky itu bisa scrambled egg atau telor setengah mateng. Tapi pas pesan ga ditanyain sih, keluarnya telor setengah mateng, yay! Cakep ! Rotinya, sosisnya, tomatnya, baconnya, jamurnya, telornya, semuanya enak ! Nothing to complain pokoknya kalo soal makanannya ~ recommended.


Chai Latte. 25k.

Nah, kalo giliran minumannya. Gue ga suka. Menurut gue, rasa Chai Latte nya aneh. Sorry to say, seperti rasa obat sakit perut bubuk cap koepoe-koepoe yang pernah gue minum waktu kecil. Menurut Albert juga ga enak. Jadi, minumannya ga abis deh :(. Tapi, mungkin lidah tiap orang kan berbeda ya, siapa tau giliran kalian yang nyobain, rasanya jadi enak hehe.

Overall, recommended sih. Tempatnya asik dan makanannya juga ok. Harga makanannya menurut gue juga fair sih, untuk dua menu di atas, kena billnya 80k saja. 

Surely will back to THF again :)

Tuesday, August 19, 2014

1 Tahun

Akhirnya bisa reimburse kacamata jugaaa tepat satu tahun gue bertahan di kantor ini. Sampai saat ini gue masih ingat dengan jelas gimana excited dan happy nya dulu pas hari pertama masuk kerja di sini. Teman pertama yang gue kenal itu Ike dari Padang, yang tak disangka ternyata masuk divisi yang sama dengan gue dan temenan baik ampe sekarang. Terus, bangga banget rasanya pas dapet dipinjemin laptop sama kantor. Kemudian, ngerasa tambah keren pas udah dapat ID Card permanen. Kenal banyak teman yang sampai saat ini masih menemani walaupun beberapa diantaranya sudah mendapatkan jalan yang lebih baik. Perasaan grogi pas pertama kali diminta meeting dan discuss ama klien. Bingung dan merasa bego pas disuruh dokumentasi. Depresi dan down banget pas ketemu peak season. Up kembali pas lihat slip gaji. Bete karena di-php sama klien. Dapet senior yang menyenangkan dan menyebalkan. Footing angka-angka keriting ampe hapal tombol kalkulator ga perlu liat lagi pas ngitung. Dan masih banyak lagi... Hahh...semuanya terjadi dalam waktu satu tahun belakangan ini...

Sekarang ? Jangan tanya deh. Perasaan excited nya udah tenggelam ke dasar laut paling dalam kayaknya. Hahaha. Setiap hari pasti ada pikiran "mau sampai kapan gue bertahan disiniii ?". Tapi begitu udah ketemu ama kerjaan, udah ga sempet lagi mikirin jawabannya. Mikir lagi keesokan harinya. Ketemu lagi ama kerjaan, ga kejawab lagi. Begitu deh seterusnya...help ~

Capek. Capek banget sejujurnya. Capek fisik mungkin bisa diobati, nah kalo capek batin ? ._.

But eniwei...setiap hal pasti ada positif negatif nya kan. Sisi positifnya adalah gue dapet banyak teman yang asik di sini, ortu juga senang gue keterima di perusahaan ini (walopun mereka kaga ngarti ini perusahaan apaan), kantor gue deket ama kantornya si albert, gaji termasuk oke, masih bisa ikut kegiatan-kegiatan sosial yang sering diadain ama kantor, dan...apalagi ya ?

Jadi...apakah gue akan kembali mengulangi dan menjalani lagi satu tahun tersebut ?

Who knows...

Happy anniversary batch August 2013 ! Thanks for all moments that we shared together :)

Monday, August 11, 2014

Quote

Sometimes, acceptance is the hardest thing to do. Not because we can't, but because we just don't want to. We hold on to things that are no longer there, because we're not ready to let go. - @aMrazing

Sunday, August 10, 2014

Aslab Reunion

Sepertinya beberapa bulan sekali pasti ada ketemuan sama mereka. Teman-teman seperjuangan waktu asistensi dan skripsi waktu kuliah. Time flies... ga kerasa udah setahun berlalu semenjak kita lolos dari segala kerumitan skripsi. Tapi emang dasar ga bisa move on. Setiap ketemuan pasti ngebahas kejadian-kejadian memalukan yang pernah terjadi di kampus. Kangen masa-masa asistensi sama kuliah (bukan kangen masa skripsi). Gosipin si A si B dan C-Z. Saling curhat kegalauan menghadapi dunia kerja dan percintaan. Dan masih banyak lagi. Kalo bukan pada kepisah jarak, pasti udah keterusan ampe malam nongkrongnya. See you next time ya girls, semoga Linda bisa ikutan di next meet up ! :)
 

Thursday, August 7, 2014

Low Season. Bye.

Beberapa hari ini mood gue lagi jelek banget. Entah kenapa. Mungkin faktor udah mulai masuk klien lagi, ngurusin acara kantor yang ga kelar-kelar, harap harap cemas nunggu bookingan klien yang belom fixed sama pusing lihat tagihan bulanan kali ya ~ ga tau nih tahun ini bisa nabung apa ngga secara bookingan klien entah mengarah kemana. sedih.

Mulai minggu depan udah bakal mulai sibuk karena deadline nya mepet banget. Belom lagi dipotong 2 hari ada acara kantor. Jadi khawatir apakah bakal kelar atau ngga. Hiks. Terus, bakal ada 2 associate baru yang masuk ke team gue ini. Berhubung seniornya on training, jadi doakan aja gue ga kasih coaching yang sesat ke mereka yaa. Ini otak udah aus oleh liburan panjang soalnya :(

Yang bikin sedih lagi adalah karena besok terakhir available bookingan nih ~ Walaupun sebenarnya tetap aja harus ngurusin ini itu, tapi at least masih bisa curi waktu santai dikit hehe.

Hahh. Kok bisa ya low season itu cuma sedemikian pendek ini doank periodenya? :(

Wednesday, August 6, 2014

New Beginning (?)

Liburan udah selesai. Senior udah mulai kasih serangan email kerjaan buat minggu depan. Teman-teman di kantor udah mulai ga keliatan (udah pada kabur ke klien). Semua itu artinya, gue udah mulai harus menghadapi istilah peak season lagi. Ga bisa santai, ketawa ketiwi, gosip, nonton dan browsing seenaknya lagi di kantor. Yang terpenting, akan jarang untuk bisa pulang tenggo lagi.
 
Menolak untuk menghadapi peak season lagi, beberapa teman udah mulai berjuang untuk mendapatkan kehidupan yang lebih baik. Ada yang minggu depan resign karena mau S2 ke Jerman. Ada yang minggu depan udah test IELTS buat persiapan S2 tahun depan. Ada yang udah menebar CV ke berbagai perusahaan. Ada yang udah dalam tahap test dan interview. Ada juga yang lagi nunggu takdir. Iya. Gue yang paling terakhir. Hah.
 
Anw, 13 hari lagi tepat setahun gue udah kerja di kantor ini. Apa yang didapat ?. Jawabannya cuma dua, teman dan kenyataan. Kenyataan kalo dunia kerja yang sebenarnya itu mengerikan. Seperti permainan politik dan gue bukan ahlinya. Yang bikin gue bertahan di sini cuma karena ada teman yang asik dan menyenangkan. Tapi sekarang, satu per satu mulai gugur. Lalu, apa lagi yang bisa menjadi alasan untuk gue bisa bertahan lagi ? Jawaban maksanya sih ilmu, gue belum dapat ilmu apa-apa. Masih bego istilahnya. Jadi harus belajar lagi yang lebih banyak. Tapi kalo jawaban jujurnya sih, biar bisa nabung, hehe. S2 atau sekolah lagi, pengen tapi belum bisa, cari kerjaan baru yang salary nya menjanjikan itu sulit dengan pengalaman kerja dan ilmu yang belum cukup ini.
 
Kudu realistis. Bahagia memang sederhana. Tapi tetap butuh materi. Kalo ngga, buat apa kerja ? Apa yang kita pakai dan apa yang kita inginkan serta apa yang bisa kita berikan kepada orang-orang yang kita sayangi itu pasti ada unsur materi nya. Ya mungkin akan beda kasusnya kalo lu adalah orang yang terlahir dari keluarga yang berada banget ya. Mungkin jadinya bukan materi yang dibutuhkan, tapi waktu atau perhatian atau yang lainnya di luar materi.

So, intinya sih mau ga mau gue masih harus tetap menjalani kenyataan. Yaa, anggap aja memulai lembaran baru lagi deh buat dapetin ilmu. Satu kali lagi kesempatan buat mencoba. Doakan saja semoga gue bisa melewatinya dengan lancar. Abisnya, kalo bukan mengandalkan diri sendiri, mau mengandalkan siapa lagi, ya kan ?