Friday, November 1, 2013

thank you.

"...cry as needed, laugh as much as possible, and do not forget to live outside the company too. Just so you know, you always make me proud. In any of shitty days you will experience (hopefully never), hold on to this, you are Anni with double n! I have faith in you that you can always overcome that..."

P.S : Dear another sibling from other parents, thank you.

Sunday, August 25, 2013

He loves me more than I know :)

Setelah memasuki dunia kerja, gue baru menyadari betapa bahagianya gue ketika hari sabtu itu tiba. Bukannya gue ga cinta sama pekerjaan gue jadi gue berharap sabtu itu segera tiba, tapi karena sebagai manusia, gue juga butuh refreshing, ya kan ? :)

Setelah hampir sebulan lebih ga malam mingguan - karena gue liburan pulang kampung - , malam ini kembali pada jadwal malam mingguan seperti biasa.

Hari ini diawali dengan acara pindahan barang siang tadi ke kos gue yang lama, ya..gue bakal pindah kos, dan pastinya nanti bakal kangen sama daerah kampus :') Abis pindahan, langsung menuju ke XXI Mall Taman Anggrek dan seperti biasanya, hari sabtu itu pasti selalu penuh. Tapi finally dapat tiket nontonnya. Elysium. Bagus !

Sambil nunggu jadwal nontonnya dimulai, makan siang dan main timezone ! Selesai nonton di TA, lanjut ke kota kasablanka mall, cuma untuk makan malam ! Hehe, untungnya kali ini udah ga pake acara kesasar :D

Great Satnite ! Thank you, dear....

P.S : he loves me more than I know :)



Wednesday, August 7, 2013

Day 6 - Fun !

Senin, 27 Agustus 2012
Hari ini, banyak tempat yang ingin gue kunjungi. Dan gue sangat terbantu dengan adanya gothere.sg yang bisa kasih gue panduan dan arahan untuk naik MRT ataupun Bus :) Pagi-pagi banget gue udah cabut keluar! Udara pagi ini oke banget.
nice day !
Tujuan pertama hari ini adalah Gereja St. Joseph yang lokasinya dekat dengan Bugis Junction. Perjalanan ke gereja gue tempuh dengan MRT. Begitu sampai, adem! Maksudnya, adem hati gue. Hawa gereja emang selalu bikin hati nyaman :)
Gereja St. Joseph
Perjalanan ke gereja melewati Bugis Junction.
Bugis Junction
Sampe di gereja, sepi. Hanya beberapa orang yang terlihat. Abis berdoa di Gereja dan mengitari sekelilingnya, gue langsung beranjak menuju ke Singapore Botanic Garden (SBG), tujuan kedua hari ini. Dari Gereja, gue jalan ke halte bus terdekat, dan dari informasi gothere.sg, gue harus menunggu bus yang akan membawa gue ke SBG. Ini pertama kalinya gue naik Bus selama di Singapore (selain dari yang bus ke Melaka). Kemudahan naik bus di Singapore adalah pembayarannya juga dapat menggunakan Ez-Link Card. Jadi ketika naik (masuk) ke dalam bus, kita tapping kartu di mesin dekat pintu, dan begitu tiba di halte tujuan, pas turun bus, kita tapping lagi, otomatis saldo kartu akan langsung ke-debit sesuai dengan jarak yang kita tempuh. Sangat mudah !
 

Karena SBG itu lokasinya agak jauh dan gue bener-bener buta arah (ditambah gue jalannya sendirian doank), maka dari itu, gue bener-bener hapalin petunjuk yang ada di gothere. Gue hitungin setiap halte yang udah dilewatin, karena di gothere memberikan petunjuk kalau kita harus berhenti di halte ke berapa dll. Hihi. Dan pada akhirnya gue sampai juga di halte tujuan. Tapi...gue mendadak panik! Karena begitu gue sampai, ga ada tanda-tanda kalau SBG itu ada di dekat sana. Yang ada di sekeliling tempat dimana gue berada itu hanyalah komplek perumahan, pepohonan, jalanan yang sepi. Ya, benar-benar sepi. Gue mulai takut..jangan-jangan gue kesasar nih ? Kan ga lucu ya ? 

Modal nekat, gue jalan aja dengan pede ke arah komplek perumahan, semakin jalan semakin takut sih, karena yang gue liat ya perumahan doank, ga ada apa-apanya. Ternyata Tuhan kasih berkat, pas gue jalan sampe pertigaan komplek perumahan, gue akhirnya liat ada manusia selain gue ! Seorang paman dengan usia sekitar 50-an lagi bersihin mobilnya (sepertinya). Pake feeling, gue langsung mendekat, terus langsung nanya aja. Untung punya untung (#blah), si paman bisa mandarin! Dan ternyata gue ga nyasar! Cuma salah turun halte aja, hehehe. Si paman, yang kemudian gue panggil "Uncle James" ini nawarin diri untuk jadi tour guide gue si SBG. Uncle James (namanya emang James), ga suka kalo gue panggil 叔叔 (paman dalam bahasa mandarin), katanya dia lebih sering dipanggil Uncle James.  

Awalnya, gue rada takut. Karena, ya pada tau donk harusnya, sendirian di negara orang, terus tiba-tiba ketemu orang yang baik hati gini, gimana ga takut coba ? Sepanjang jalan terus berdoa deh jadinya. Tapi sungguh Tuhan itu baik, paman ini udah kayak malaikat, gue bener-bener di-guide dan dijelasin satu per satu tentang apa yang ada di SBG ini, padahal ternyata dia sendiri udah jalan keliling SBG dari pagi, dia memang rutin olahraga pagi di sini katanya. Jadi...hari ini dia sudah dua kali keliling SBG yang luasnya super super luas itu! Thank you so much Uncle James!

Singapore Botanic Garden
Kata Uncle James, SBG memang jadi tempat untuk olahraga-nya masyarakat di sekitar sana. Memang harus diakui, kalau olahraga di sini pasti enak! Fresh banget.
Taraaa ~ sama persis !
Kata Uncle James, kalo lewatin goa pendek ini, seluruh kesialan bisa woosshh hilang ! Amin.

Seandainya di Jakarta bisa nikmatin tempat seperti ini setiap hari....I mean, tempatnya mudah dijangkau, cantik, dan....gratis ! :D
Thank you, Uncle James !
Setelah puas jalan di SBG dari ujung ke ujung ampe baju basah keringatan, akhirnya gue memutuskan untuk melanjutkan perjalanan ke Chinese Garden dan Japanese Garden, tapi, permasalahannya adalah, gimana cara perginya ?. Entah lagi kecipratan rejeki dari mana, Uncle James nawarin untuk nganterin gue ke dua garden tujuan gue. Sambil berdoa semoga ini bukan tipu daya dalam rangka penculikan, gue akhirnya menerima tawaran tersebut. Dan bersyukurnya adalah, ternyata tempatnya lumayan jauh, dan kalau gue memilih untuk naik bus atau MRT, bakal ribet karena kudu sambung menyambung. Sepanjang perjalanan, Uncle James banyak cerita tentang Singapore, makanan apa yang mesti dicoba, dan ga lupa, menasehati gue untuk berhati-hati kalau jalan sendirian. 
"庆幸你能遇到我,如果遇到坏人那怎么办?一定要小心哦!“
Beruntung kamu bisa ketemu saya, kalau ketemu sama orang yang niat jahat bagaimana ? Harus hati-hati ya !
- Uncle James -
dan...sampailah kami di sini...


Uncle James nanya, gue butuh waktu berapa lama di sini, karena dia takut gue nyasar kalau pulang sendirian, jadi dia bakal pulang ke rumah dulu buat istirahat, terus nanti bakal jemput gue lagi buat anterin ke Singapore Science Center, tujuan gue berikutnya.


 
Suasana di kedua garden ini sepi banget. Entah karena tempatnya yang rada jauh atau gimana. Tapi, gue pribadi lebih merasa nyaman sih kalau suasana nya ga rame. Jadi bisa lebih menikmati kan.

Sempat khawatir karena tiba-tiba langit jadi mendung banget, kayak mau ujan deres.

 
Tapi tetep aja lanjutin jalan-jalannya =D

 
Wishing tree ! Ga ada salahnya kan make a wish, mumpung sepii :)

Pagoda and...a selfie ! Daripada dibilangin hoax, aku beneran ada ke siniii kok ~
Overal, tempat ini keren, cocok buat refreshing, liatnya yang hijau-hijau..menyegarkan mata ~ sayangnya agak jauhh...

Karena takut Uncle James udah dateng, jadinya gue stop terus nungguin di depan garden. Ga berapa lama kemudian, Uncle James dateng dan woooshh, meluncur ke Singapore Science Center !

Thank you again Uncle James ! Walaupun ga masuk sampe ke dalemnya, karena kan harus hemat ! Tapi, at least, udah ke sini ~ yay !

Dan untuk yang terakhir, Uncle James nganterin gue ke IKEA ! Pas nyampe depan IKEA, byurrr, ujan deres ! Sekali lagi bersyukur dan berterimakasih karena udah ketemu ama orang yang baik hati ini, sebelum turun, gue dikasih arahan-arahan ama Uncle James, kalo pulang dari IKEA kudu naik apa, naik dari mana, dll :)
Buat yang berencana mau punya rumah atau lagi ngedekor rumah pasti seneng banget kalo ke sini. Bagus banget ! Bikin mupeng ! Doain ya biar bisa cepet punya rumah :) Terus semoga IKEA cepet masuk ke Indonesia. Amin.
Nah ini dia yang juara. Makan di resto nya IKEA. Slurrpp, enak !

Abis puas keliling di IKEA, gue berpindah ke Mall di gedung seberang. Anchor Point. Mirip dengan mall-mall yang ada di Jakarta. Di sini gue cuma keliling-keliling aja, karena emang dari awal ga ada niatan mau shopping. Terus karena capek dan haus, jadinya cari tempat makan, dan tentu aja harus cari makanan yang jarang ada, ya kan ?
 
Nemu tempat ini dan ternyata ada jual fried carrot cake yang katanya wajib dicobain di Singapore. Pesen tiga potong dengan rasa yang bervariasi. Rasanya lumayan, cuma gue ga gitu doyan. Hehe.
 
Sebenarnya udah berasa capek banget, kaki udah mau rontok rasanya, tapiii...langit sehabis hujan masih terang ! Sayang banget kan kalo ga jalan lagiii ~ akhirnya keluar dari Anchor Point, naik bus, tapi lupa nomor berapa, karena cuma based on informasi yang ada di papan halte bus, liat kira-kira yang mengarah ke ChinaTown bus nomor berapa, dan...nunggunya lumayan lamaa :(
Untungnya di bus sepi~ perjalanan ga berapa lama akhirnya memasuki kawasan yang udah berasa hawa Chinese nya :)
People's Park Complex - Rame !
Happy..karena banyak stand makanan :D
Slurp !

People's Park Complex ini mirip kayak Mangga Dua sama Glodok kalo menurut gue. Hehe.  

Selanjutnya, gue sendiri ampe amazed loh ama diri gue. Udah jalan ke banyak tempat yang lokasinya beda-beda, dari ujung ke ujung, tapi tetep aja ga mau berhenti buat jalan terus. Buktinya, hanya dalam beberapa waktu dari People's Park, gue udah sampe aja di Suntec City Mall ! Ngapain ke mall lagi ? Katanya ga shopping ?...Iya, emang ga shopping, cuma demi Fountain of Wealth ! Hehe.
Stretch out your right hand andtouch the water. Make a silent wish. Follow the directional sign. Walk around three times. You will get the good things from the fountain. Amen ! :)


Semoga wish - nya terwujud ! Amin. Oh iya, katanya, kalo malam, di sini ada pertunjukan laser show gede gitu...hmm, apa ntar malem balik ke sini lagi ya buat nonton ? Lahhh, emang mau kemana lagi sekarang ? Liat laser show dari Merlion Park ! Hihi.
 
Karena sebelumnya sempat salah jadwal, jadinya kirain pertunjukan ini udah ga ada. Ternyataa, cuma salah 30 menit ajaa. Kirain jam 7.30, tenyata jam 8 ! Cukup duduk manis di sekitaran Merlion Park dan tanpa biaya apapun alias free, kamu udah bisa menikmati pertunjukan yang keren banget iniii ! Happy.


Keren kan ? kan ? kannn ?
Pertunjukannya kurang lebih 15 menit kalo ga salah. Kalo liat dari Marina mungkin bakal lebih keren kali yaa. Semoga next time bisa nonton dari sana. Amin.
 
dan pemberhentian terakhir malam ini sebelum tepar di kasur hostel adalahh....laser show di Fountain of Wealth yang tadi siang gue datengin..demi banget kan gueee. Hihihi. Worth it banget, karena laser show di sini ga kalah serunya. Ga sia-sia udah pake acara lari-larian dan naik MRT karena takut ketinggalan show nya :D



Fun to the max ! and also..tired to the max ! Kaki ampe lecet :((
 

Thursday, July 25, 2013

#accounting

Berhubung gue sebentar lagi bakal pindah kos dan buku-buku serta bahan-bahan kuliah gue merupakan benda yang paling memenuhi ruangan, gue akhirnya memutuskan untuk mengalihkannya semua ke angkatan bawah saja, siapa tahu mereka membutuhkan, ya? Karena gue sendiri pernah merasakan susahnya kalau mau punya ataupun pinjam buku untuk kuliah (apalagi buku asli, ya?). Masih ingat ketika semester pertama, mata kuliah pengantar akuntansi - yang mana dosennya adalah pembimbing skripsi gue - , mahasiswa lain pada punya buku (asli pula), sedangkan gue cuma bisa bermodalkan buku pinjaman dari library (itupun beda 3 edisi - lebih jadul - daripada yang seharusnya digunakan dalam kelas). Hehehe. Ya sayangnya karena gue ga punya buku sama sekali, jadi gue ga ada tandatangan sang dosen di halaman cover bukunya deh - iri sama teman-teman yang lain - #itupenting!

Lama kelamaan akhirnya bisa dimudahkan juga untuk bisa memiliki buku dan bahan-bahan kuliah lainnya. Jadi akhirnya, gue punya banyak buku! :D Sayangnya, sebagian besar dari buku dan bahan kuliah yang gue miliki udah pernah gue alihkan di semester-semester sebelumnya ke adik kelas. Jadi, yang tersisa hanya sekitar 50 item. So, iseng-iseng gue mengadakan sejenis give away gitu. Gue bakal bagi-bagiin semua buku dan bahan-bahan kuliah yang gue miliki - yang pasti nya berhubungan sama akuntansi semua - ke mahasiswa-mahasiswa angkatan bawah. Biar agak seru, gue tambahin syarat buat yang mau ikutan.

Requirement :
send me a brief summary about why you choose accounting as your major in Binus ? and what have you learned about / from it ?


Picture from : here

and then, let's see some of the summaries that I received :

.....Pertama kali saya tidak begitu tertarik dengan akuntansi karena selama saya berada di SMA, saya tidak mendapatkan pelajaran yang berkaitan dengan akuntansi, karena saat SMA saya mengambil jurusan IPA. Tapi selama menjalankan semester 1 saya mulai mengenali akuntansi itu seperti apa walaupun masih susah untuk dimengerti. terus, akuntansi di Binus itu juga banyak peminatnya dan sekarang ini jurusan akuntansi di Binus udah mendapatkan Grade A. Untuk mencari pekerjaan dengan lulusan akuntansi itu lebih mudah karena lulusan akuntansi banyak yang dibutuhkan di perusahaan-perusahaan, seperti banyaknya lowongan pekerjaan yang di post di grup accounting & finance department. Terus, saya sudah belajar bagaimana cara basic-basic dasar akuntansi dari jurnal sampai worksheet, rasio-rasio mengenai akuntansi, mengerti apa itu MYOB........

- Evi , Binusian 2015 -

.....I choose accounting for my major because the job opportunities are very good and every company that is in definite need of an accountant. I choose to study accounting in Binus because Binus is a university that has a lot of cooperation with many large company (including Big 4). I hope with I study in Binus, I can pass with good grades and work in one of the leading companies, such as the Big 4.....

- Henny , Binusian 2016 -

...alasan masuk jurusan akuntansi di Binus karena saya lebih tertarik ke hitungan dibandingkan dengan teori, dan melihat prospek kerja untuk bidang akuntansi cukup besar...yang sudah dipelajari selama 4 semester ini banyak hal, tidak hanya hal-hal yang berkaitan dengan akuntansi, dari dasar sampai akuntansi keuangan, namun juga mempelajari bagaimana manajemen sesuatu, hingga ilmu entrepreneurship untuk membuka usaha sendiri dan juga mengenai sistem informasi yang berkembang saat ini....

- Sinta , Binusian 2015 -

...Alasan aku masuk jurusan akuntansi di Binus karena kau mau jadi seorang auditor yang baik yang jujur yang bisa buat bangga keluarga aku. Aku pengen bisa jadi seorang yang berpengaruh yang dihormati supaya bisa buat hidup ini lebih baik lagi....

- Vina , Binusian 2015 -

...kenapa saya mengambil akuntansi di Binus ? Sebenarnya kalau dulu saya pasti akan menjawab, karena ingin mencoba keluar ke Jakarta, dan pengennya ke Binus karena hampir semua saudara saya lulusan Binus dan sukses......sesuai dengan saran dari guru, saya ada potensi di akuntansi...orang tua saya tidak setuju saya mengambil akuntansi karena katanya saya gak bakat di sini dan membuat perjanjian, apabila IP saya di bawah 3, saya harus lanjut kuliah di daerah saja. Awalnya saya mengira, saya mungkin salah jurusan, sebab nilai saya biasa saja meskipun masih di atas 3, tapi merasa logika dll nya begitu rendah dibanding yang lainnya, dan dengan pelajaran yang mengglobal yang memulai memakai Inggris, sedangkan Inggris saya pas-pas an dan biasa saja..tapi saya bertahan di Binus sesuai perjanjian saya sanggup  mencapai IP segitu..hingga akhirnya perlahan saya mendalami, menikmati. Saya menyadari, ini memang pilihan saya. Ini bukan terpaksa / karena disuruh. Saya memang menyukai akuntansi. Menyenangkan bisa menghitung dan mengurutkan  transaksi yang terjadi menjadi sebuah jurnal dan alur yang panjang hingga akhir...betapa hebatnya kita bisa meneliti bahwa ini perusahaan memakai fifo ataupun yang lainnya..saya menikmati setiap proses yang ada, meskipun terkadang masih seperti bingung-bingung, dan pilihan saya di Binus tepat, karena di Binus, selain kuliah, memberikan kesempatan bekerja, berorganisasi, menjadi Buddy Coordinator, dll nya...Lebih banyak kesempatan yang ditawarkan selain menjadi mahasiswa kupu-kupu (kuliah pulang-kuliah pulang), jika saya memilih di tempat lain, belum tentu saya bisa menikmati kuliah saya seperti sekarang ini.....saya bisa mendapatkan banyak teman dari organisasi dll nya....binus memfasilitasi mahasiswanya untuk terjun aktif dalam berbagai pekerjaan....
...apa yang sudah saya dapatkan dengan mengambil jurusan ini ? yang pasti saya lebih memahami dalam proses akuntansi, siklus dll nya. dan saya jadi mengerti bahwa akuntansi itu luas adanya, tidak tertutup pada transaksi jual beli barang / jasa saja........

- Gustin, Binusian 2015 -

...alasan saya memilih jurusan akuntansi adalah karena sejak SMA saya sudah beberapa kali mengikuti berbagai lomba akuntansi baik tingkat regional maupun nasional. Maka dari itu, saya berpikir untuk dapat lebih mengembangkan ilmu dan keterampilan saya dalam bidang akuntansi dimana sebelumnya saya juga berminat menjadi seorang pengajar bidang akuntansi...yang sudah saya dapat selama saya kuliah akuntansi dampai saat ini, saya dapat mengerti tentang beberapa cara penerapan metode akuntansi yang tentunya dapat diterapkan dalam keseharian apalagi sebagai pengajar juga di lab akuntansi....

- Rosalina , Binusian 2015 -

....Jurusan akuntansi saya pilih karena dari SMK saya sudah belajar akuntansi dan ternyata saya menyukainya dan ingin belajar untuk mendalaminya...yang telah saya pelajari yaitu saya tahu standar-standar akuntansi dan penerapannya, perkembangan akuntansi saat ini dalam menerapkan IFRS, belajar bagaimana membuat suatu laporan yang sesuai dengan standar dan reliable....

- Velice , Binusian 2014 -

....Saya memilih akuntansi sebagai jurusan kuliah pada awalnya karena pilihan orang tua tetapi setelah mempelajari ilmu-ilmu pengantar pada semester 1 saya menjadi yakin untuk mendalami sungguh-sungguh akuntansi baik dalam perkuliahan dan menjadikan akuntan/auditor sebagai profesi......yang saya pelajari selama perkuliahan adalah ketelitian, kecermatan analisa keuangan dan strategi bisnis, dan tentunya ilmu serta pengetahuan luas mengenai  kondisi ekonomi dan bisnis baik di dalam maupun di luar negeri...saya harap saya bisa membagi dan menyebarkan semangat positif dan tekad untuk menang kepada semua orang sebab tak ada kebetulan di dunia ini, semua makhluk hidup diciptakan dengan tujuan hidupnya masing-masing, Mari bersama kita menjadi terang untuk orang-orang di sekitar kita :D .....

- Angelina , Binusian 2014 -


Terima kasih teman-teman yang sudah memberikan summary-nya :) 
So Inspiring !


N.B : Banyak teman-teman yang bertanya kenapa gue memberikan semua buku yang gue miliki, dan mungkin ada yang berpikir gue sombong dsb karena udah lulus jadi seolah-olah ga perlu / membutuhkan lagi...ya, everyone has their own argument, tapi, bagi gue sendiri, ilmu itu sepertinya lebih enak kalo dibagi-bagi / diteruskan, ya? dan ini salah satu cara yang gue lakukan :)

Wednesday, July 24, 2013

Day 5 - Hello again, Singapore !


Minggu, 26 Agustus 2012

Salah satu hal yang gue sesali selama trip gue ini adalah gue cuma 2 hari 1 malam di Melaka, hiks. Masih gak cukup rasanya. Pagi ini, ketika gue bangun, gue langsung disambut oleh cuaca Melaka yang sangat adem! Bahagia!
view from the roof top
Setelah membereskan barang-barang supaya gak rempong pas udah mau ke terminal, gue langsung capcus ke Kedai Kopi Chung Wah, yang sebelumnya gue search via internet menyebutkan bahwa kedai kopi ini terkenal banget, and well, bisa diliat dari antriannya yah, emang rame ! Bersyukur gue datengnya cukup pagi, jadi langsung dapat tempat. Foto antrian di bawah ini gue ambil pas hari sebelumnya (Sabtu sore), sedangkan foto di dalemnya diambil pas gue lagi nunggu makanannya.
Kedai Kopi Chung Wah - emang wah ! banget -
Namanya sih memang kedai kopi, tapi yang terkenal di sini justru adalah chicken rice ball nya. Yup, yang bulet-bulet putih di bawah ini adalah nasinya. Unik kan ? Walaupun kelihatannya kecil-kecil, tapi gue kenyang banget ! Bumbu ayamnya meresap dan nasinya juga lembut. Minumannya gue pesan sari jagung (玉米水), manis segar :)
chicken rice ball
sari jagung (玉米水)
Selesai makan, gue lanjut jalan-jalan keliling. Satu hal yang gue suka dari Melaka adalah dimana kita bisa jalan-jalan santai mengelilingi tempat-tempat yang kesannya bersejarah banget, ga ada polusi, jalanannya juga luang :)






Kemudian gue lanjut ke runtuhan Gereja St. Paul yang terletak di kompleks Istana Kesultanan Malaka (Kawasan A. Famosa). What an amazing view !
runtuhan Gereja St. Paul
runtuhan Gereja St. Paul
view dari atas
Setelah puas menikmati apa yang ada di A. Famosa, gue turun dan mulai berkeliling-keliling lagi, kali ini tanpa arah yang jelas, cukup jalan dengan santai sambil menikmati semua tempat yang gue lalui.













Yang pasti, ga bakal ketinggalan untuk ke...Stadhuys!
Sekitar pukul 11-an gue balik ke hostel untuk siap-siap berangkat ke terminal. Sebelumnya, gue sempat mengunjungi tante yang jualan permen pas di pasar malam. Lagi-lagi dia kasih gue permen gratis ! :) sayangnya, gue terlalu buru-buru jadi lupa mau foto bareng ._. selain itu, gue juga beli bakcang buat makan siang di bus.
bakcang
Ketika check out, kita mengembalikan kunci, access card dan mengambil kembali deposito yang ditahan oleh pihak hostel. Iseng-iseng gue juga nitip kartu pos ke staff hostelnya, kartu pos dari Melaka, dikirim ke Jakarta...dan ditujukan ke...gue sendiri ! :D Beneran nyampe loh, tapi setelah 2-3 bulan, hihi.



Untuk ke Terminal, kita nungguin bus di depan Stadhuys, berdasarkan informasi yang gue dapat dari Om penjual kartu pos, kita bisa naik bus panorama merah yang datang selang 10-15 menit sekali, gue lupa nomor busnya berapa, kalau ga salah, nomor 17.
Sampai di terminal, di bagian dekat pintu keluar untuk menunggu bus, ada banyak loket yang menjual tiket bus, dari yang paling murah sampai ke yang paling mahal. Sama seperti pas datang, gue milih bus 707 lagi.

Sambil nunggu waktu keberangkatan, keliling-keliling dalam terminal, mirip Mangga Dua-nya Jakarta, versi kecil. Karena lebih doyan makan, akhirnya berhentilah gue di sini. Mau pesan roti canai, tapi ternyata udah abis, jadilah cuma pesan teh tarik, mengingat gue masih ada bawa bakcang untuk makan di bus.
Ga berapa lama kemudian, bus datang. Bye Melacca, hello again, Singapore !
Oh ya, waktu datang dengan waktu pulang, imigrasinya agak berbeda, agak membingungkan pulang, dan gue juga agak bingung karena ketika selesai cap paspor, mau kembali ke bus, itu jalannya panjang, dan ada naik turun eskalator, bermodalkan jurus andalan, ngikutin terus orang yang busnya bareng dan sepertinya tau jalan, akhirnya gue bisa sampai kembali ke bus :)

Seperti ga ada capeknya, begitu sampai di Singapore dan kembali check in di hostel yang sama (Drop Inn), gue keluar lagi donk buat jalan-jalan. Kali ini ke Mustafa! Dan ini pertama kalinya gue lihat kerumunan orang yang banyak banget selama gue berada di Singapore. Seperti tumpah ruah. Dan ternyata ada warnet juga di dekat sini :)

warnet
Mustafa Centre
Gak banyak yang gue lakukan di sini. Cuma sekedar jalan-jalan dan sempat juga ke money changer untuk menukarkan uang ringgit yang masih tersisa cukup banyak dengan dolar singapore. Karena tidak terlalu ada yang menarik perhatian gue, dan juga karena suasana yang ramai banget, akhirnya gue memutuskan untuk kembali ke hostel. Di perjalanan pulang, gue masih sempat mampir untuk makan juga. 

dinner






Featured Post

8 Days Trip : Macau - Shenzhen - Hongkong (Prologue)

Liburan bareng ke luar negeri yuk ! Ide yang tercetus saat lagi mumet selama peak season tahun lalu. Berawal dari sanalah, semua persiapan m...